Wednesday, October 31, 2012

Selalu Pacaran..




Pacaran??? Wahh apaan tuu???
Jhaha,, berlagak tidak tahu dia, padahal mah tempe..
Sebenarnya sii bosen ngebahas tentang pacaran melulu.. tapi ya karna ada sesuatu hal yang mengajak saya untuk menulis tentang ini, ya monggo aja atu.
Kawan, tapi aye disini ndak mau ngebahas apa itu pacaran??? Definisnya??? Dan blaa,, blaa,, blaanyaa.. karna aye yakin kalian dah pada tau semua bahkan sangat berpengalaman sekali tentang satu ini.
Tidak dapat dipungkiri kaula muda sekarang identiknya dengan pacaran, truss bukan anak geoll-geoll kalau ndak pacaran, itu katanya siih.. memang sulit menghapus kata pacaran dari kehidupan sehari-hari.. gimana gak sulit wong tontonan tiap harinya begitu,  anak indonesia zaman sekarang kan waktunya hanya di sibukkan dengan si doi, tiada hari taanpa doi, gillaa,, galau men malam minggu gak ngapel sii doi.. jhaaha.. pede gile thu die.
Film yang di tonton tentang perjalanan cinta, nonton gosipp si idola tentang doinya, ngedenger curhatan temen tentang doinya, melihat pemandangan dimanapun gak lepas gandengan sama sii doi.. terlalu sibukk banget yaa para kuala muda kita ini..jadi gimana??? Yasudah hancurr deh dunia tanpa ada perubahan, tanpa ada semanagat menghapus kata pacaran.
Nah yang dibahas tadi kan pacaran dikalangan orang-orang awam, terus ada gak ssiii pacaran di kalangan para aktifis??? Tentu ada kawan. Naahh ini dia yang membuat aye mencoret nii kertas. Percaya atu kagak itu semua banyak terjadi. Miriss sekali kawan, memang sii sulit sekali yang namanya menjauhi syahwat dunia yang satu ini. Panahnya begitu cepat merasuk kehati, sampai-sampai udah pada kagak ada yang pedulii. Bukankah fitrah jika kita mempunyai rasa, atau jatuh cinta, tapi fitrahnya itu terkadang selalu meleset kearah yang salah kawan..
Singkat cerita nii ada pengalaman dari salah satu aktifis..
Aye pernah mencari-cari tahu apa penyebbab itu semua terjadi, dan dari mana di mulainya. Waktu itu si A (akhwat) sedang ada masalah dengan si B (ikhwan). Kalau aye rasa hanya karna hal yang sepele sii tapi menurut mereka gak bisa dianggap sepele begitu aja. Mereka baru sii mengikat sebuah kata pacaran, yang tadinya sebuah pertemanan.(singkat cerita), Berawal dari perkenalan di sebuah organisasi, mereka dapat tugas dan alhamdulillah satu kelompok. Nah dimulai dari situ hubungan mereka terjalin sebagai seorang teman, awalnya sii karna tugas sehingga mereka sering berkomunikasi baik langsung maupun via jejaring sosial dan handphone. Mengatas namakan tugas mereka saling tukar perhatian, khawatir kemaleman, kecapean, kelaparan, dsb... wah kalau begitu si A sudah mulai mmerasa ada respon yang baik dari si B. Merasa   diperhatikan jadi timbul deh bunga—bungadi dalam jiwa, tapi alhamdulillah nya si A masih bisa menjaga pandangan dan sadar kalau yang dilakukan nya ini sudah diluar batas.. apalagi si A merasa si B ini salah satu aktifis yang baik banget akhlaknya. Gak mungkin deh kalau sampai kelewat batas..  si A juga tau diri lah..
 Hingga ketika tugas selesai, gak enak aja kanyaknya kalau memutuskan tali silaturahmi begitu aja. akhirnnya mereka tetap berkomunikasi, ya.. namanya juga syaiton tak akan merasa puas menggoda manusia. Dengan cara memberikan perhatian dalam melaksanakan ibadah, dsb.. hingga suatu hari entah sadar atau kagak si B mengungkap isi hatinya,  melihat respon tersebut  si A pun menolak karna ia tahu hal itu sdah masuk dalam perangkap syaiton. Ee ternyata si B dah gak bisa mengendalikan lagi, berulang-ulang ia mengatakan  cinta sama si A. Hingga akhirnya si A angkat bicara. “antum juga pacaran???” jeng..jeng..jeng..jeng.. dengan  mantap sii B menjawab begini. “ya, knapa?? Gpp kan kalaw kita pacaran tapi syar’i, gak        melakukan maksiat, tooh para alumni dan kakak” tingkat yang aktif juga ada yang pacaran??? Whats??? Appaaa??? Dengan enaknya si B menjawab begitu..
Kawan, melihat cerita diatas memang sii banyak sebagian para aktifis yang trerjerumus dalam jurang itu, selalu dengan alasan yang hampir sama.. mereka melihat yang diatas mereka yang melakukan hal yang sama.. tak habis fikir, wong yang gak baek kok di contoh sii.. terus kalau antum mau melakukan hal yang sama berarti antum juga mencontohkan kepada adek” dibawah tingkatan antum, terus generasi itu akan terus berkelanjutan dongg???  Dengan alasan yang selalu sama dong?? Antum gak sadar apa, sikap antum itu sedang diperhatikan sama orang” dibawah antum, dan mereka mudah meniru, jika antum melakukan itu otomatis jangan salahkan mereka jika mengikuti cara antum begitu..
Entahlah sengaja atau kagak, sadar apa kagak, yang jelas aye berharap hal yang seperti itu bisa dihentikan. Secara kalau ilmu yang bermanfaat di pakai orang banyak kita bisa dapetin pahalanya, lah ini.. kalau maksiat yang diajarkan, ya taulah konsekuennya, dosa yang akan dikumpulkan.
Semoga dehh para aktifis yang masih berfikiran demikian bisa lebioh berfikir kedepan, aye hanya merasa khawatir saja, karna mau tidak mau antum” itu menjadi panutan. Semoga Allah memberikan hidayah, dan petujuk hati agar tidak mudah terjebak dalam selimut  syaiton, dan masuk kedalam jurang kemaksiatan, dan jangan lagi menggunakan alasan” yang sama, apalgi dalam  perjalanan dakwah ini.
Wallahualam..
Aye mohon maaf sebelumnya, ndak ada maksud apa” kok..
Mendingan nyanyi aja nyookk  sama bang wali sambil shalawatan..
Sholatullah shallamulloh ala toha Rasulillah
Sholatullah shallamulloh ala yasin habibillah
Tawasalna bibismillah wabil hadi Rasulillah
Wakul limuja hidillilla
Briahirlbrat Briya Allah
Dari pada kita pacaran
Lebih baik kita shalawatan
Dari pada kita berduaan
Nanti bakal dirasuk syaiton
Awas jangan dekat-dekatan
Kita kan belom ada ikatan
Dari pada dekat-dekatan
Mending kita shalawatan...
Sholatullah shallamulloh ala toha Rasulillah
Sholatullah shallamulloh ala yasin habibillah
Tawasalna bibismillah wabil hadi Rasulillah
Wakul limuja hidillilla
Briahirlbrat Briya Allah
Post a Comment